Kado Terindah

Gak kerasa umurku udah 22 tahun, tepat 28 Agustus kemarin. Gak kerasa sekarang udah jadi mahasiswa tingkat lima di kampus ini. Gak kerasa udah presiden BEM yang kelima di kampus ini dan mungkin nanti akan yang keenam diakhir tahun. Gak kerasa udah 113+40 SKS udah kulewati di D3 dan S1 pindahan ini. Gak kerasa udah 5 Ramadhan di kampus ini. Alhamdulillah Allah masih memberiku nikmat yang sangat melimpah. Terutama nikmat iman yang tiada bandingannya didunia ini.

1 September 2010. Hari yang bersejarah buatku. Pertama kalinya buka puasa bareng anak kelas di panti asuhan deket kampus. Ide yang muncul dari sohibku Fathur dan Budi yang pengen buka puasa bareng dengan anak panti asuhan. Pas ditawarin ke temen-temen dikelas, langsung deh pada oke semua dan banyak yang au ikutan dateng ke panti asuhannya. Walhasil cuma bertiga yang ngurusin semua keperluan mulai dari nyari panti asuhan, ngefixin waktu, nerima duit shadaqah dari temen-temen, pesen makanan, create acara, ngambil pesenan makanan (untung dibantuin Ekhsan yang bisa nyetir mobil), sampe ngumpulin sumbangan sembako dan pakian layak pakai buat panti asuhan. Untungnya pas teknis di hari-H banyak temen-temen yang bantuin buat ngurusin semuanya, padahal sempet dag-dig-dug karena khawatir hujan gara-gara langit udah hitam pekat. Udah pasrah pokoknya, kalo beneran hujan bakal kerepotan kita semuanya. Tapi Allah berkehendak lain, walaaupun mendungnya gak ketulungan tapi cuma gerimis kecil. Jam 4 teng ngambil pesenan makanan di kantin temenku, sampe sana makanan udah siap tapi es buah pesenan belum dibungkusin.

Waduh, diluar perkiraan ini deh pasti molor acaranya. Akhirnya diputusin buat ngangkut makanan yang udah beres pake mobil punya DKM Syamsul ‘Ulum IT Telkom (jazakallah buat pengurus DKM :D ) dan es buah yang dipesen ditungguin ampe selesai dan diangkut pake motor. Dan yang menjadi relawan buat ngangkut adalah aku sendiri & Budi. Ternyata sore-sore jalan menuju panti asuhan macet puol. Mobil tertahan dijalanan. Dengan penuh resiko, motor terpaksa dipake buat ngankut minuman tadi. Wes, intinya motor gak bisa berjalan lancar karena melebihi BAM (Beban Angkut Motor) :D. Semua yang terjadi atas kehendak Allah, alhamdulillah kami semua bisa nyampe panti asuhan dengan selamat walaupun telat, untungnya sebelum adzan maghrib :). Ternyata di panti asuhan Fathur udah dateng duluan bareng sebagian temen-temen yang lain. Agak kaget karena ada temenku yang udah kerja di Jakarta dateng buat ikutan acara ini. Senengnya bisa ketemu lagi dengan sahabat yang udah lama gak ketemu. Berkat Fathur yang udah dateng duluan, acaranya gak molor-molor amat. Kami semua kenalan dengan adik-adik di panti asuhan itu. Merasa sangat bersyukur bisa berbagi dengan mereka. Gak semua yang kita dapatkan juga didapatkan oleh orang lain.

Mungkin inilah kado terindah buat miladku. Unforgettable moment in my life. Terima kasih temen-temen kelasku yang udah ikut nyuksesin acara ini maap gak bisa disebutin satu-satu. Mungkin inilah buka puasa bareng terakhir kita dikampus :)

Author: auliaafifhuda

Muslim

6 thoughts on “Kado Terindah”

  1. Semoga di hari yang bahagia ini Allah SWT mengabulkan semua do’a do’a nya mas… amin
    berbagi dengan merek yang kurang beruntung menjadi kebahagiaan tersendiri dan merupakan ujud syukur kepad NYA… perlu di teladani :)
    selamat mas…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s