Keinginan untuk segera berkunjung ke rumah-Mu sudah begitu kuat. Apalagi ada ajakan dari orang tua untuk berkunjung bersama. Semakin gak sabar aja dijamu oleh-Mu begitu mendengar ajakan orang tuaku. Semoga masih ada umur untuk kesana nantinya. Makkah & Madinah :)

Advertisements

Rewind

Ramadhan. Selalu sukses membuatku untuk tersenyum, kemudian tertunduk, dan akhirnya menitikkan air mata. Ketika pikiran & perilaku di-rewind setahun yang lalu, akan terasa waktu berlalu sangat cepat.

Saat ini aku sangat merindukan suasana Ramadhan di kampus dulu. Ramadhan sukses membius banyak orang bertilawah di selasar MSU. MSU disore hari yang biasanya diramaikan oleh anak-anak TPA, bertambah ramai dikunjungi oleh para mahasiswa yang bertilawah disana.

Jangan bosan dengan targetan tilawah 1 juz perhari dan setoran hafalan juz 30 hehehe :)

quote

“Karena heran terhadap keluh kesah seorang mukmin akibat sakit yang dideritanya. Jika ia mengetahui apa yang ada di dalam sakit, maka ia akan lebih suka sakit hingga ia bertemu dengan Allah…”

HR. Ibnu Abu Dunya dari Ibn Mas’ud ra

Berkata baik atau diam

Berbicara itu memang tidak memerlukan energi yang besar.

Bisa secepat kilat seperti lepasnya anak panah dari busurnya.

Semakin banyak bicara maka semakin banyak peluang tergelincir.

Semakin banyak peluang tergelincir maka semakin banyak peluang dosa.

Semakin banyak peluang dosa maka akan semakin menjauh dari Allah.

Maka berbicara harus berhati-hati.

Kejujuran dalam berbicara itu penting.

Sering merubah-rubah perkataan dapat menjatuhkan izzah dirinya sendiri.

Dan itulah para pembohong, karena tidak konsisten dengan ucapannya.

Bukan untuk mendapat sanjungan orang, bukan untuk membuat orang tertawa riang, dan bukan untuk menyakiti orang. Tapi ucapan kita selayaknya hanya untuk memperoleh ridha Allah.

“Berkata baik atau diam”.

masih terus belajar

Diingatkan tentang mati…

Hari itu, sungguh menyenangkan buatnya

Dia bisa berkumpul dengan keluarganya di rumah

Senang rasanya bisa menjejakkan kaki di rumah sendiri

Dan bercanda dengan adiknya yang paling kecil

Hari-hari yang menyenangkan

Tapi entah mengapa dia jatuh sakit

Dokter tak bisa menolongnya

Dia divonis menderita penyakit yang mematikan

Hidup hanya 2 bulan lagi

Kematian ada di depan matanya

Sejak itu dia menemui semua sahabatnya

Dia meminta maaf atas kesalahan yang pernah dibuat

Karena hidupnya tak lama lagi

Karena tak akan berjumpa lagi dengan sahabatnya

Sampai akhirnya waktu habis

Saatnya ajal yang menjemputnya

Tapi dia tak mau

Dia belum siap

Sungguh dia belum siap dengan kematian

Dia masih ingin memiliki waktu di dunia ini

Karena teringat dengan dosa-dosa yang terdahulu

Dia ingin menghapus dosanya dengan hanya mencintai-Nya

Tapi Malaikat Izrail sudah menjemputnya

Cerita diatas hanyalah mimpi. Dia adalah aku. Mimpi yang mengingatkan arti sebuah kehidupan yang sebentar dan dunia yang fana. Ketika nyawa sudah ada di tenggorokan, maka pintu taubat sudah ditutup. Karena hidup tak mengenal siaran tunda.

Jangan malu dengan Al Qur’an

Suatu hari…

Mat, ente lagi ngapain Mat? Kok kayaknya serius bener.” Tanya si Ucup penasaran. “Ah kagak Cup, nih cuma mantengin Al Qur’an” Jawab si Mamat. “Wah, tumben ente Mat.” Sahut si Ucup. Memang kagak biasanya si Mamat baca Qur’an, karena dia komikus sejati. “Surat apa yang ente baca Mat?” Tanya si Ucup. Lama nungguin jawaban dari Mamat, akhirnya si Ucup jadi penasaran. “Eh Mat, ente ditanyain malah kagak jawab. Coba lihat Al Qur’an ente. Loh kok cuma selembar doank, ente robek dari mana tu Qur’an?” Si Ucup langsung ngambil lembaran yang dipegang sama si Mamat tadi. “Busyet dah, ini bukan Al Qur’an Mat. Mentang-mentang ada tulisan arabnya, ente anggep Al Qur’an. Ini tuh petunjuk obat salep kulit. Wah parah ente Mat.” Si Mamat kebingungan mau jawab apa. Sambil agak malu-malu, dia jawab dengan suara pelan, “Maklum Cup, aye belum bisa baca Qur’an. Makanya aye belajar dikit-dikit dari kertas itu. Kirain itu juga dari Al Qur’an Cup.” Si Ucup tersenyum dan bilang, “Hehehe, ente kalau mau belajar baca Qur’an jangan asal-asalan Mat. Tapi aye salut ma ente, walaupun udah gak muda lagi ente masih mau buat kenal sama Al Qur’an. Ya udah, aye ajarin pelan-pelan baca Al Qur’an ntar habis sholat tarawih di masjid. Oke Mat?” “Siap Cup, makasih banyak ya.” Jawab si Mamat dengan senang.

Mungkin cerita tadi bisa terjadi disekitar kita. Banyak orang-orang yang masih belum bisa membaca Al Qur’an, padahal dia mengaku sebagai seorang muslim. Jangan jauh-jauh deh, dikampusku aja yang belum bisa membaca Al Qur’an gak sedikit. Tahunya pas sharing bareng dan duduk melingkar dengan adik-adik angkatan yang jadi mahasiswa baru. Mereka masih ada yang belum bisa baca Al Qur’an sama sekali, tapi ada juga yang udah bisa baca tapi belum lancar alias masih terbata-bata. Ingin rasanya mereka nanti bisa membaca Al Qur’an dengan lancar, paling tidak selama kuliah disini mereka mau belajar dan ketika lulus dari kampus ini mereka sudah bisa lancar membaca Al Qur’an. Alhamdulillah, Allah memberikan kemudahan bagi hambanya yang mau berusaha. Buktinya dikampus ada sahabatku yang punya keinginan yang sama untuk membasmi buta huruf Al Qur’an hingga akhirnya mendirikan lembaga bimbingan  Madrasah Qur’an bagi siapa saja yang mau belajar.

Dari cerita diatas, kita gak perlu malu buat belajar Al Qur’an. Walaupun usia udah gak muda lagi, Al Qur’an wajib kita pelajari. Mempelajari Al Qur’an disini dalam pengertian melaksanakan hak dari Al Qur’an itu sendiri. Weits, emang Al Qur’an punya hak ya? Jangan salam, Al Qur’an memiliki hak dari seorang muslim. Diantaranya adalah membacanya, mentadaburinya, mengamalkannya, menghafalnya, dan mengajarkannya (dakwah). Hal yang paling mudah dan yang pertama yang wajib kita laksanakan dari hak Al Qur’an adalah membacanya. Salah satu sahabatku mengatakan bahwa tilawah (membaca) Al Qur’an itu ibadah yang paling mudah dilakukan. Disebut paling mudah karena kita bisa melaksanakannya kapan saja dan dimana saja asal jangan ditoilet ya. Pahala yang dijanjikan oleh Allah juga melimpah dari tilawah Qur’an. Allah menghitungnya per huruf, bukan perkata atau perkalimat. Bisa dibayangkan sendiri ada berapa huruf yang terdapat di Al Qur’an. Subhanallah :)

Jangan pernah merasa malu untuk belajar membaca Al Qur’an. Jangan sampai menyesal dikemudian hari karena kita tidak bisa membaca Al Qur’an.

خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ الْقُرْآنَ وَعَلَّمَهُ

“Sebaik-baik kalian adalah orang yang mempelajari Al Qur’an dan mengajarkannya.” [ref]