backpacker ke bali

Januari 2010. Setahun yang lalu, kakiku menginjakkan ke pulau Bali untuk ketiga kalinya. Bareng temen-temen kampus, kami berangkat dari Solo dengan naik kereta Bengawan tujuan Banyuwangi. Dengan modal sekitar 35ribu kami dipanggang di dalam gerbong kereta yang panas selama 14 jam. Maklum, kami mengeluarkan duit seminim mungkin untuk mencapai pulau Bali. Sampai di Banyuwangi sekitar jam 11 malam dan langung menuju pelabuhan buat nyari kapal. Kalo dari informasi backpacker yang kami dapat, sebaiknya nyari bus buat ke Denpasar di Gilimanuk aja karena harganya lebih murah dibanding kalo nyari di Ketapang. Untungnya pas beli tiket kapal, ada yang menawari kami buat naik bus mereka yang menuju Denpasar. Dengan tawar-menawar harga, akhirnya kami dapet tiket murah hanya 30ribu buat naik bus ke Denpasar. Setelah masuk kapal, kami dilihatin kondisi bus mereka. Busyeeett dah :D Busnya kosong gak ada penumpang sama sekali dan termasuk kelas bisnis full AC :D Serasa bus yang isinya muat buat 60 orang cuma dipake 6 orang aja.

Akhirnya kami sampai di Denpasar, tepatnya di terminal Ubung. Dari sini kami harus naik angkot buat ke Kuta. Yak, tujuan pertama kami adalah Kuta, dengan target dapet tempat penginapan. Maaf, maksud saya, tempat penginapan disini adalah SPBU alias pom bensin :D Pertama kami pikir, setiap SPBU ada musholanya, tapi kami baru sadar kalo ini Bali bung. Mayoritas penduduknya bergama Hindu, jadi plan A buat nyari tempat penginapan gagal total. Selanjutanya kami nyari tempat penginapan yang murah, tapi kami menyerah karena semua tempat mahal-mahal. Paling murah adalah 125ribu/malam. Tapi ada untungnya kalo kita nginep disitu, karena bisa nyewa motor buat keliling Bali. Akhirnya kami putuskan buat istirahat dulu di pantai Kuta sambil rapat pleno menentukan formula yang tepat untuk backpacker kali ini.

Bla bla bla, akhirnya rapat pleno selesai. Tempat penginapan gagal, sewaan motor juga gagal, akhirnya kami putuskan nyewa mobil buat keliling Bali selama backpacker kali ini. Ternyata ada temen yang lagi kerja praktek di Bali, tepatnya di Sanur. Setelah kontek-kontekan, kami diijinkan buat menginap di kostan dia. :D Okelah, langsung cari mobil buat keliling Bali, dapet harga 300ribu buat 2 hari. Bapaknya baik banget, itu udah sama bensin, sopir, dan nungguin dari pagi sampe sore buat keliling Bali.

Tujuan pada hari pertama adalah: pantai Nusa Dua, pantai Dreamland, mampir gerbang GWK (cuman buat poto-poto doang >..<) dan menuju kostan temen di Sanur. Tak diduga, ternyata kostan temen itu dipake buat 3 orang. Sedangkan kami ada 6 orang, yah yang penting ada tempat buat bermalam yang gratis. Aku dan sohibku jalan-jalan buat seputar Sanur di malam hari buat nyari udara dingin, karena di kostan udah berjubel dan panas. Nasib ya nasib, ternyata di kostan anak-anak udah pada tidur. Kasur ada 3, udah dipake buat bertujuh. Aku dan sohibku akhirnya tidur di dalam mobil kantor milik temenku tadi.

Tujuan hari kedua adalah pantai Sanur, pasar Sukowati, dan pantai Kuta. Pagi-pagi kami berangkat dari kostan temen ke pantai Sanur. Dikiranya sih deket, paling 2 kilo lah, eh ternyata lebih jauh dari perkiraan. Udah terlanjur jalan, ya sudah jalani saja :D Sayang sekali, tujuan buat nyari sun rise di Sanur gagal setelah perjalanan yang lama. Ya sudah, kami nikmati saja udara pagi Sanur dengan sarapan makanan seadanya. Jam 9 pagi, kami dijemput sama Bapak rental mobil buat menuju pasar Sukowati. Setelah puas berbelanja kami melanjutkan perjalanan ke Kuta. Tapi sebelum ke pantai Kuta untuk menikmati sun set, kami terlebiih dahulu mampir ke Joger sambil menikmati cuaca yang cerah di Kuta saat sore hari.

Lokasi terakhir yang kami kunjungi adalah pantai Kuta. Tujuan utama kalo disini kalo gak nunggu sun set ya apalagi :D Sembari menunggu sun set, ternyata ada acara John Mayerlagi syuting, eh maksudnya John Pantau. Wah jadi rame gini pantainya pada ngelihatin si John Pantau syuting. Akhirnya perjalanan 2 hari di Bali kami tutup di pantai Kuta ini. Setelah sun set selesai, kami berkemas pulang dianter mobil sewaan tadi menuju terminal Ubung buat nyari bus ke Gilimanuk. Ternyata memang benar apa kata orang, terminal itu bukan tempat yang ramah. Belum turun dari mobil, pintu mobil kami sudah dipaksa dibuka oleh para calo bus malam. Tas ransel milikku malah diembat sama salah satu orang dan dimasukkan ke dalam busnya secara paksa. Wah, main kejar-kejaran sama calo membuatku capek. Udah gitu kami dipaksa buat naik busnya yang tujuan Surabaya dengan harga tiket 150ribu. Yah, untung kami main keroyokan, tawar-menawar dengan emosi tingkat tinggi dimulai. Padahal kami cuma butuh bus sampai GIlimanuk aja, habis itu naik kapal dan dilanjutkan dengan perjalanan naik kereta api. Uang dikantong saat itu tinggal 90 ribu, 35ribu buat naik kereta jadi tinggal 55ribu. Walhasil, kami dapet harga tiket bus 35 ribu. Masih sisa 20ribu buat beli makan dijalan :D

Alhamdulillah, perjalanan pulang kami lancar. Sampai di pelabuhan ketapang jam 3 pagi. Masih ada 3 jam lagi kereta api yang kami naiki lepas landas. Perjalanan yang tak terlupakan, dengan modal duit 295ribu aku bisa jalan-jalan ke Bali. uang segitu udah termasuk tiket perjalanan pulang pergi, makan & minum, dan lain sebagainya. Special thanks for Somphil, Packdhe, Kris, Sandy, and Agro. :D

sumber foto: Somphil

Selamat Hari Blogger Nasional

Tepat 3 tahun yang lalu, Hari Blogger Nasional diresmikan oleh Menkominfo. Dapet infonya juga dari sini. Doyan ngeblog baru 2 tahun yang lalu, tapi serasa udah lama jadi blogger. Jadi blogger rasanya emang gak ada duanya. Gak pernah bosen dengan blog, beda dengan facebook atau twitter yang ada titik jenuhnya.

Saat ini, komunitas para blogger sudah menjamur dan macem-macem pula. Dulu sih ngeblog serasa sepi, karena gak punya temen ngeblog yang banyak. Tapi sejak gabung dengan Bengawan, jadi kerasa kalau ngeblog itu sangat menyenangkan dan tentu saja banyak kawan baru. Ya walaupun baru gabung sekitar 4 bulan yang lalu, tapi nuansa kebersamaan dan “jowo” sangat kental disini. Ikut kopdarnya kopi darat aja baru sekali. Itu juga anak-anak yang lagi di Bandung aja yang ikutan.

Banyak cerita suka dan duka selama jadi blogger. Tapi mending dibawa enak aja semua perasaan itu. Rasa ingin berbagi ketika menulis di blog jadi salah satu alasan mengapa blog tetep eksis sampai sekarang. Berbeda dengan situs jejaring lain yang hanya sekedar menambah teman sehingga ada rasa bosannya buat orang lain. Tengok saja friendster, mungkin sekitar 5 tahun yang lalu jadi hot-hotnya situs jejaring sosial. Tapi nasibnya sekarang kalah telak dengan facebook. Facebook saat ini juga tergerus dengan twitter. Hhmm, tapi blog masih bisa selamat dari kurungan situs jejaring sosial my opinion.

Semoga blogger semakin kreatif dan saling berbagi.

Selamat Hari Blogger Nasional. Keep blog walking. :D

Kupat Tahu & Tahu Kupat

Iseng-iseng mbolak-mbalik kata kupat dan tahu malah kepikiran buat menuangkan pikiran ke tulisan ini. Buat yang doyan makan, siapa sih yang gak kenal dengan kupat tahu atau tahu kupat? Hampir semua orang familiar dengan jenis makanan tersebut. Tapi jangan salah, kata tahu dan kupat kalau beda penempatan letaknnya bisa bikin beda persepsi lho. Buat yang tinggal di Bandung, orang biasanya menyebut makanan ini dengan kupat tahu. Berbeda dengan orang Solo menyebutnya dengan tahu kupat. Asli kang, gara-gara beda letak kata dan beda daerah jadi beda rasa dan beda bumbu. :D

Di Bandung, kupat tahu biasanya dijual saat pagi hari sebagai makanan sarapan. Makanan ini dibuat dari tahu kuning goreng, kupat (tapi kok bentuknya gak kayak kupat ya, beda sama kupat yang dikenal), toge matang, dan bumbu kacang. Yang bikin khas dari kupat tahu adalah tahu kuning dan bumbu kacangnya.

Sebagai warga asli Kartosuro (pinggir Solo lah), tentu aja tahu kupat sangat dikenal oleh masyarakatnya. Makanan yang isinya tahu goreng, kupat (kalau ini kupat asli sesuai yang kita kenal), irisan bakwan, toge matang, mie kuning & kacang goreng sedikit, rajangan daun kobis & seledri, dan bumbu yang berasal dari ramuan kecap manis dengan bawang putih & merah. Lebih komplit dari kupat tahu Bandung yak. Buatku, yang bikin khas dari tahu kupat solo adalah irisan bakwan dan bumbu kecap manisnya.

Kupat tahu Bandung dan tahu kupat Solo punya ciri khas masing-masing. Tergantung lidah masing-masing orang yang menikmatinya. Tapi, apapun makanannya minumnya tetep es jeruk for me :D

Long Trip to Ujung Genteng

Wisata ke Ujung Genteng ini berawal dari ajakan temen-temen yang udah biasanya travelling. Kalo belum tahu apa itu Ujung Genteng, infonya bisa dilihat disini. Sebenernya dulu masih 50:50 mau ikut apa enggak, karena lagi ikutan Summer School (baca: SP Semester Pendek) dan duit lagi mepet buat hidup di kota rantau ini. Untung yang ngajakin temen-temen yang sering backpacker nggembel, jadi masalah duit bisa ditekan. :D Tapi dengan kondisi yang pengen super hemat, kami putuskan buat naik motor kesana walaupun jarak yang mesti ditempuh lebih dari 250 km jangan dibayangin capeknya. Pengen berbagi aja buat yang mau wisata kesana sesuai dengan pengalamanku.

Berangkat 4 motor yang isinya 8 orang yaitu Fathur, Rashif, Budi, Ndank, Erik, Yakob, Sandy, dan aku Ulik dari Bandung bagian Dayeuh Kolot hari Jumat jam 14.00 dengan kondisi setelah Sholat Jumat perut sudah terisi makanan. Dipilih sekitar jam segitu dengan pertimbangan menghindari macet yang luar biasa di kawasan Cimahi ketika sore hari. Jadi bisa nyampe di Padalarang sekitar jam 15.30 pas sekalian buat sholat Ashar. Setelah itu perjalanan dilanjutnkan lagi menuju Cianjur dan Sukabumi. Dengan kecepatan motor rata-rata 60 km/jam nyantai aja yang penting selamat bisa nyampai di perbatasan Cianjur-Sukabumi pas waktu Maghrib. Sholat Maghrib dulu ya sob :D Lanjut lagi perjalanan menuju Sukabumi dengan jalan nyantai dan motor beriringan karena udah malam. Istirahat sejenak sekitar jam 20.00 di kota Sukabumi untuk makan malam. Kami terpaksa menunda sholat Isya tepat waktu karena untuk mengejar sampai di Sukabumi agar tidak¬† terlalu malam. Dasar mahasiswa, backpacker’an lagi, hidup harus lebih hemat. Aku udah bawa bekal dari kampus buat makan malam, jadi duit gak keluar banyak. Sebagian temen-temen ada yang beli makan nasi doreng si pinggir jalan buat nyari yang murah. tak lupa kami tanya dulu berapa harganya sebelum memutuskan apakah jadi makan ditempat itu atau tidak. :D

Setelah makan malam, perjalanan dilanjutin lagi dengan stamina baru padahal capek. Walaupun dapet saran dari yang jual nasi goreng dan warga sekitar, mendingan nginep dulu di Sukabumi baru nanti setelah subuh berangkat lagi. Karena setelah Sukabumi, yang dilewatin hanyalah hutan belantara. Kami putuskan buat tetep berangkat karena pengen mengejar sunrise di Pantai Ujung Genteng. Target berikutnya adalah daerah Surade dan akhirnya kami sampai di ujung kota Sukabumi. Ada 2 pilihan untuk menuju Surade. Opsi pertama adalah langsung menuju Surade dengan resiko hutan belantara, jalan naik turun, berkelok-kelok tepi jurang, dan jarak rumah penduduk sangat jauh. Tetapi keuntungannya waktu tempuh makin cepat. Opsi kedua melewati Pelabuhan Ratu baru ke Surade dengan resiko jalur yang ditempuh makin jauh sehingga waktunya makin lama karena rute ini memutar jauh. Tetapi keuntungannya jalannya lurus tidak banyak kelokan dan jarak antar rumah penduduk tidak terlalu jauh. Opsi kedua yang dipilih, sesuai dengan nasehat dari salah seorang warga sekitar (Bapaknya ternyata asli Jogja) :D Bapaknya lupa namanya euy nagsih petunjuk jalan untuk menuju Pelabuhan Ratu. Kami pun melanjutkan perjalanan. Sekitar jam 21.00 kami istirahat sejenak untuk Sholat Isya dan isi bensin motor sembari ngobrol-ngobrol bareng petugas SPBU. Dari hasil ngobrol-ngobrol, kami dapet info kalo menuju Pelabuhan Ratu masih sekitar 40 km lalu ke Surade 100km lagi, sehingga total masih 140 km lagi jarak yang harus ditempuh. Dengan tenaga yang tersisa, kami tetep semangat buat melanjutkan perjalanan demi sunrise pantai Ujung Genteng.

Pelabuhan Ratu! Akhirnya kami sampai di Pelabuhan Ratu, tapi perjalanan belum selesai. Disinilah tantangan dimulai. Hanya 4 motor 8 orang, kami sendirian menyisir jalanan Pelabuhan Ratu – Surade. Ternyata jalanan yang dilewati tidaklah seindah yang dibayangkan oleh kami. Jalanannya naik turun, berkelok tajam, banyak lubang, dan sangat sepi. Yang ada dipikiranku saat itu adalah, misal ban motor bocor, ya sudah tamat riwayat kami. Bagaimana mau nyari tukang tambal ban, lha wong sepanjang jalan hanya ada pohon, pohon, dan jurang. Alhamdulillah kami tidak mengalami hal itu. Perjalanan dihentikan sejenak karena kami sangat kelelahan. Kami berhenti di atas gunung yang pinggirnya jurang, angin darat berhembus kencang karena sebelah gunung sudah pantai. Cukup 15 menit saja istirahatnya, perjalanan menuju Surade dilanjutkan lagi.

Finally, Surade! :D Tepat hari Sabtu jam 00.00 kami tiba di Surade. Berhenti sejenak untuk mengisi bensin motor kami agar nanti pagi bisa langsung tancap gas ke Ujung Genteng. Kami berunding untuk menentukan tempat istirahat malam, apakah di penginapan mustahil banget nih, SPBU atau Masjid Surade. Akhirnya dipilih Masjid Surade agar bisa bangun pagi tepat waktu sekaligus Sholat Subuh berjamaan disana. Jam 00.30 akhirnya tiba juga di Masjid Surade dan tanpa basa-basi langsung tidur di serambi masjid pintu utama masjid dikunci sih beralaskan lantai yang sangat dingin dan berselimutkan sarung. :D Pagi buta setelah sholat Subuh, perjalanan dilanjutkan menuju Pantai Ujung Genteng. And finally! Ujung Genteng! Touchdown! :D

Hasil dari backpacker nggembel ke Ujung Genteng 3 bulan yang lalu. Yah, hasil jepretan foto dari Fathur yang emang jago kalo masalah jepret-menjepret kayak gini.

1. Pantai Ujung Genteng

Pantai Ujung Genteng terlihat indah saat pagi hari ketika matahari mulai muncul dari tengah-tengah laut. Disini banyak kapal-kapan nelayan yang “parkir” setelah melayar di laut lepas.

2. Pantai Cibuaya

Rute berikutnya adalah Pantai Cibuaya. Pantai ini memiliki keindahan dengan pantai pasir putih dan airnya yang bening. Pantai ini membentang hingga beberapa kilometer panjangnya dan suasana di pantai ini masih sepi dari pengunjung.

3. Pantai Pangumbahan

Pantai ini memiliki ombak yang cukup besar sehingga biasa digunakan untuk bermain selancar oleh para bule-bule luar negeri yang sedang berlibur. Disini juga terdapat bekas bangunan yang dulunya untuk saluran air laut, tetapi sekarang sudah tidak digunakan lagi. Sehingga bisa digunakan untuk bermain air dan merasakan besarnya ombak di pantai ini. Saat sore hari, biasanya ada pelepasan tukik alias anak penyu ke laut.

4. Pantai Cipanarikan

Pantai Cipanarikan merupakan pertemuan antara air asin dengan air tawar. Sungai yang berujung di pantai ini memberikan sensari tersendiri. Setelah bermain air dan berenang di pantai kami bisa langung berenang di sungai yang letaknya hanya beberapa puluh meter dari bibir pantai. Pantai ini sering dikunjungi oleh wisatawan karena pantai ini benar-benar cantik.

5. Pantai Ombak Tujuh

Dari sekian pantai yang ada di kawasan Ujung Genteng, menurutku Pantai Ombak Tujuh menjadi best of the best. Pantai yang benar-benar msih alami tak tersentuh oleh orang banyak. Untuk menuju pantai ini diperlukan waktu sekitar 1 jam dengan melewati hutan dan sungai yang tanpa ada jembatannya. Mending kalo ada jalan yang bisa dilewati motor dengan normal, justru kami harus melewati jalan setapak. Bekal makanan dan minuman sebaiknya disipakan terlebih dahulu karena di pantai ini tidak ada seorang warga yang tinggal. Butuh pemandu dari warga sekitar untuk bisa sampai ke pantai ini, dengn bayaran sekitar Rp. 120.000 kita bisa menapakkan kaki di Pantai Ombak Tujuh.

Setelah seharian dari pagi hingga maghrib kami menjelajahi Ujung Genteng, waktunya untuk mencari tempat yang bisa digunakan untuk istirahat malam. Sasaran utama kali ini adalah SPBU Surade. Setelah meminta izin dari petugas yang jaga di SPBU tersebut, kami diijinkan untuk menginap di mushola SPBU. Namanya juga mahasiswa backpacker nggembel, walaupun sebenarnya di Ujung Genteng sudah banyak tempat penginapan maupun villa masih aja cari yang gratisan.

Hari Ahad pagi, tujuan terakhir dari adventure ini adalah Curug Cikaso. Ada tips untuk menuju lokasi ini. Untuk wisatawan biasanya diharuskan untuk naik perahu dengan biaya 80 ribu untuk tiap perahu yang hanya muat untuk 8 orang setelah masuk dari pintu loket. Padahal dengan jalan kaki sekitar 200 meter melewati pematang sawah, Curug Cikaso sudah bisa ditemui. Alasan menggunakan perahu adalah tanah sawah warga bisa rusak. Padahal warga sekitar lalu lalang melewati sawah itu biasa saja -_-” Kami mengakali hal tersebut dengan cara datang pagi-pagi sekitar jam 7 sudah sampai di pintu loket. Untuk masuk ke loket, kami secara bertahap tiap 1 motor masuk ke depan pintu loket dan hanya membayar tiket masuk sebesar 2000. Lalu berjalan melewati sawah untuk menghindari naik perahu. Kemudian jika rombongan pertama sudah sampai di curug, rombongan 1 motor melanjutkan kembali rencana yang sesuai dengan rombongan pertama tadi hingga motor keempat. Sebelumnya kami sudah briefing dulu untuk mencari jalan setapak lewat sawah berbekal informasi dari yang sudah pernah main kesini.

Selesai sudah perjalanan panjang kami menuju Ujung Genteng. Kami pulang menuju bandung sekitar jam 10. Rute yang kami pilih untuk balik ke bandung adalah opsi pertama, yaitu langsung dari Surade menuju Sukabumi. Dengan resiko jalanan yang manantang, kami ambil resiko itu karena ingin membandingkan kedua rute itu dan lebih cepat sampai. Tak dinaya tak disangka, jalur yang dipilih lebih menantang dari opsi kedua. Lengkap sudah liburan kali ini, punya temen-temen backpacker yang suka travelling. Total biaya yang dikeluarkan hanya 125 ribu rupiah, itu sudah termasuk uang bensin, makan 3 hari, biaya masuk tempat wisata, dan bayar untuk pemandu ke Pantai Ombak Tujuh.  Bahagianya bisa mejelajahi bumi Allah yang Dia ciptakan dengan sempurna.

SMS (Seneng Melu Sepur)

SMS alias Seneng Melu Sepur sudah gak asing lagi buat warga sekitar Solo-Jogja yang biasa naik kereta api kelas ekonomi. Yaps, seneng melu sepur merupakan kumpulan para pedagang asongan yang sering mondar-mandir di dalam gerbong kereta api kelas ekonomi. Dengan setelan nyentrik, mereka selalu menggunakan rompi khusus anti peluru bercorak batik dan berwarna hitam. Hebatnya lagi, masing-masing pedagang memiliki nomer yang berbeda dipunggung mereka kayak pemain sepak bola aja. Mulai mengenal kumpulan pedagang ini sebenernya udah lama sejak beberapa tahun yang lalu di dalam gerbong kereta api kelas ekonomi. Maaf saja bagi pengguna kereta api kelas bisnis atau eksekutif, Anda gak bakalan nemuin mereka didalam gerbong. Aku sendiri sudah hafal dengan beberapa pedagang yang menjajakan dagangannya, karena kalo balik ke rumah di Kartosuro pasti menggunakan kereta kelas ekonomi ini. Walaupun dengan kondisi di dalam gerbong yang tidak nyaman, tapi aku masih aja nekat makai kereta ini. Gimana sejarahnya aku bisa kenal kereta api kelas ekonomi, baca aja tulisan yang ini. Gak cuma pas liburan aja, pas lebaran tetep nekat naik kereta ekonomi ini. Disaat harga tiket bus dan kereta api naik lebih dari 100%, kereta api kelas ekonomi tetap merakyat alias gak naikin harga. Teringat dengan mudik kemarin, temen-temen yang mudik paling tidak ngeluarin duit 150-200 ribu buat mudik, sedangakan aku cukup dengan 20ribu udah bisa nyampe kota tujuan. Berawal dari rencana mudik bareng sohib yang udah kayak saudara sendiri, Toha, kita emang cuma punya rencana buat mudik bareng naik kereta kelas ekonomi. Udah tahu segala resiko yang bakal dihadapi, maklum udah punya pengalaman 4 tahun tentang kereta ini. Duit 20ribu sebenernya baru bisa nganterin kami ke daerah Kutoarjo (Purworejo, 1 jam sebelum Jogja) walaupun dengan kondisi duduk lesehan di gerbong, karena kereta yang bisa langsung ke Solo udah dijejali penumpang yang sekalian ke Jawa Timur. Sesampainya di Kutoarjo jam 9 pagi kami bingung mau naik kereta apa karena kereta Prameks antar kota tujuan Kutoarjo-Jogja-Solo mau berangkat dan ada lagi jam 3 sore. Gak mungkin kami nungguin kereta selama itu di stasiun lagipula aku juga gak mau naik kereta itu karena harganya 19ribu buat ke Solo sama aja balik bandung lagi, tapi ternyata ada kereta api kelas ekonomi lain yang menuju arah Solo. Disinilah kami melakukan hal yang tidak sepatutnya dicontoh kalo mau juga silahkan, naik kereta tanpa beli tiket. :D Dengan muka cuek+capek nekat aja naik kereta dan berdiri di dekat sambungan gerbong, urusan nanti di dalam gerbong dimintain tiket itu urusan nanti yang penting bisa keangkut kereta dulu. :D Wuuussshhh, kereta melaju cepat gak kerasa udah sampai di Jogja. Disinilah aku ketemu dengan SMS tadi. Pikiran yang semula nyantai sepoi-sepoi, makjegagik (tiba-tiba) kaget dengan kehadiran petugas yang biasa mengecek tiket penumpang. Pikiran yang muncul adalah pokokya bisa nyampe Solo tapi gak bayar, akhirnya ide yang keluar adalah kami merangsek ke gerbong depan karena petugas ngecek tiket dari gerbong paling belakang. Seperti Tom and Jerry, kami main kucing-kucingan degan petugas kereta api. Padahal dari Jogja ke Solo butuh waktu 1 jam, ditengah-tengah perjalanan ada Stasiun Klaten sekitar setengah jam dari Jogja. Akhirnya kami putuskan buat turun di Stasiun Klaten, Toha udah dijemput saudaranya disitu dan aku balik lagi ke gerbong paling belakang kereta prediksiku petugas udah selesai ngecek gerbong paling belakang. Wah ternyata prediksiku benar, petugas udah ada di gerbong bagian tengah kereta dan aku langsung naik di gerbong paling belakang duduk nyantai di deket sambungan gerbong sampai Solo. :D Dasar udah ngeyel jiwa-jiwa backpacker nggembel, kondisi paling gak enakpun bisa aja tetep enjoy. :D I have my own way :)

Handphone???

Assalamu’alaikum

Handphone merupakan gadget yang gak akan bisa lepas dari genggaman manusia.

02-xda-atom-life-whiteMau ni PDA XDA Atom Life White dengan OS Windows Mobile dan HSDPA-nya ?

g900_product_quality_image_1Atau mungkin Sony Ericsson G900i dengan kamera 5MP?

k810i_front_angle_e65_noble_blueAtau juga K810i yang jago motret?

Yaks, diatas adalah contoh handphone canggih yang dimiliki oleh teman-teman saya. Bukannya saya iri, tapi memang handphone diatas memiliki kualitas yang bagus pula. Berbanding lurus dengan harga yang ada. Kalo saya mah, selagi masih bisa dipakai, ya dipertahanin aja dulu. Itulah yang ditanamkan orang tua saya sejak kecil. Boleh sih memiliki keinginan, tapi akan lebih indah jika hal itu dilakukan dengan keringat sendiri. Sama dengan teman-teman saya, handphone mereka didapata karena usaha mereka sendiri dengan jalan bermacam-macam. Sudah saatnya bagi saya dan kita semua mencontoh SEMANGAT dari orang-orang sukses.