Rewind

Ramadhan. Selalu sukses membuatku untuk tersenyum, kemudian tertunduk, dan akhirnya menitikkan air mata. Ketika pikiran & perilaku di-rewind setahun yang lalu, akan terasa waktu berlalu sangat cepat.

Saat ini aku sangat merindukan suasana Ramadhan di kampus dulu. Ramadhan sukses membius banyak orang bertilawah di selasar MSU. MSU disore hari yang biasanya diramaikan oleh anak-anak TPA, bertambah ramai dikunjungi oleh para mahasiswa yang bertilawah disana.

Jangan bosan dengan targetan tilawah 1 juz perhari dan setoran hafalan juz 30 hehehe :)

Jangan malu dengan Al Qur’an

Suatu hari…

Mat, ente lagi ngapain Mat? Kok kayaknya serius bener.” Tanya si Ucup penasaran. “Ah kagak Cup, nih cuma mantengin Al Qur’an” Jawab si Mamat. “Wah, tumben ente Mat.” Sahut si Ucup. Memang kagak biasanya si Mamat baca Qur’an, karena dia komikus sejati. “Surat apa yang ente baca Mat?” Tanya si Ucup. Lama nungguin jawaban dari Mamat, akhirnya si Ucup jadi penasaran. “Eh Mat, ente ditanyain malah kagak jawab. Coba lihat Al Qur’an ente. Loh kok cuma selembar doank, ente robek dari mana tu Qur’an?” Si Ucup langsung ngambil lembaran yang dipegang sama si Mamat tadi. “Busyet dah, ini bukan Al Qur’an Mat. Mentang-mentang ada tulisan arabnya, ente anggep Al Qur’an. Ini tuh petunjuk obat salep kulit. Wah parah ente Mat.” Si Mamat kebingungan mau jawab apa. Sambil agak malu-malu, dia jawab dengan suara pelan, “Maklum Cup, aye belum bisa baca Qur’an. Makanya aye belajar dikit-dikit dari kertas itu. Kirain itu juga dari Al Qur’an Cup.” Si Ucup tersenyum dan bilang, “Hehehe, ente kalau mau belajar baca Qur’an jangan asal-asalan Mat. Tapi aye salut ma ente, walaupun udah gak muda lagi ente masih mau buat kenal sama Al Qur’an. Ya udah, aye ajarin pelan-pelan baca Al Qur’an ntar habis sholat tarawih di masjid. Oke Mat?” “Siap Cup, makasih banyak ya.” Jawab si Mamat dengan senang.

Mungkin cerita tadi bisa terjadi disekitar kita. Banyak orang-orang yang masih belum bisa membaca Al Qur’an, padahal dia mengaku sebagai seorang muslim. Jangan jauh-jauh deh, dikampusku aja yang belum bisa membaca Al Qur’an gak sedikit. Tahunya pas sharing bareng dan duduk melingkar dengan adik-adik angkatan yang jadi mahasiswa baru. Mereka masih ada yang belum bisa baca Al Qur’an sama sekali, tapi ada juga yang udah bisa baca tapi belum lancar alias masih terbata-bata. Ingin rasanya mereka nanti bisa membaca Al Qur’an dengan lancar, paling tidak selama kuliah disini mereka mau belajar dan ketika lulus dari kampus ini mereka sudah bisa lancar membaca Al Qur’an. Alhamdulillah, Allah memberikan kemudahan bagi hambanya yang mau berusaha. Buktinya dikampus ada sahabatku yang punya keinginan yang sama untuk membasmi buta huruf Al Qur’an hingga akhirnya mendirikan lembaga bimbingan  Madrasah Qur’an bagi siapa saja yang mau belajar.

Dari cerita diatas, kita gak perlu malu buat belajar Al Qur’an. Walaupun usia udah gak muda lagi, Al Qur’an wajib kita pelajari. Mempelajari Al Qur’an disini dalam pengertian melaksanakan hak dari Al Qur’an itu sendiri. Weits, emang Al Qur’an punya hak ya? Jangan salam, Al Qur’an memiliki hak dari seorang muslim. Diantaranya adalah membacanya, mentadaburinya, mengamalkannya, menghafalnya, dan mengajarkannya (dakwah). Hal yang paling mudah dan yang pertama yang wajib kita laksanakan dari hak Al Qur’an adalah membacanya. Salah satu sahabatku mengatakan bahwa tilawah (membaca) Al Qur’an itu ibadah yang paling mudah dilakukan. Disebut paling mudah karena kita bisa melaksanakannya kapan saja dan dimana saja asal jangan ditoilet ya. Pahala yang dijanjikan oleh Allah juga melimpah dari tilawah Qur’an. Allah menghitungnya per huruf, bukan perkata atau perkalimat. Bisa dibayangkan sendiri ada berapa huruf yang terdapat di Al Qur’an. Subhanallah :)

Jangan pernah merasa malu untuk belajar membaca Al Qur’an. Jangan sampai menyesal dikemudian hari karena kita tidak bisa membaca Al Qur’an.

خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ الْقُرْآنَ وَعَلَّمَهُ

“Sebaik-baik kalian adalah orang yang mempelajari Al Qur’an dan mengajarkannya.” [ref]

Masjidku penuh (lagi)

Hari itu, masjid dikampusku mendadak penuh dijejali oleh orang-orang yang model rambutnya tipe 1 cm, memakai kemeja putih, celana biru donker. Baru inget kalo ternyata hari itu ada PDKT (Pengenalan Dunia Kampus Telekomunikasi) 2010. Ya gampangannya ospek kampus, cuma kalo ospek identik dengan senioritas dan kekerasan menurutku lho. Senengnya masjid dikampus jadi penuh dengan jama’ah yang sholat wajib disana. Biasanya cuma 3-4 shaf, gara-gara PDKT masjid penuh ampe belakang. Emang PDKT dikampusku membiasakan mahasiswa baru untuk sholat wajib secara berjamaah di masjid. Subhanallah :)

Keesokan harinya, Masjid Syamsul ‘Ulum IT Telkom menjadi penuh dengan jamaah ketika sholat isya. Alhamdulillah Ramadhan kembali datang. Hampir semua masjid bisa dipastikan penuh dengan jama’ah yang mau sholat isya dan tarawih pada malam pertama Ramadhan. Pesona bulan Ramadhan sungguh indah. Masjid tiba-tiba penuh dengan jama’ah. Banyak yang tilawah setelah sholat wajib disini. Mushaf Qur’an terdengar di sudut-sudut masjid.

Ramadhan mesti bisa menjadi bulan tarbiyah kita. Ada tausyiah yang menarik ketika kuliah subuh kemarin. Hal-hal yang semaksimal mungkin kita lakukan di bulan Ramadhan.

  1. Shalat wajib berjama’ah di masjid. Buat yang ngakunya laki-laki, kudu dilaksanain nih. Udah ada perintah dari Rasulullah kok. Pahalanya juga 27 kali lebih baik daripada sholat sendirian dirumah lho. Apa lagi ini bulan Ramadhan, Allah buka “big sale pahala” buat hambaNya yang mau melaksanakannya :)
  2. Tilawah Qur’an. Al Qur’an diturunkan pas bulan Ramadhan lho. Pernah ada yang bilang, “Wah Al Qur’an kepake lagi pas bulan puasa nih” sedih bin miris dengernya. Jangan sampe deh, kita termasuk yang bilang kayak gitu. Pasang target bulan Ramadhan ini harus tilawah Qur’an secara rutin dan mampu khatam minimal 1 kali. pasang target yang tinggi dan realistis buat kita :)
  3. Sedekah. Gak cuma pas bulan Ramadhan kita diminta untuk sedekah. Tidak ada pernyataan Allah kalo misalnya kita memperbanyak sedekah nanti akan jatuh miskin. Justru Allah akan menggantinya kelak dengan berlipat ganda :)
  4. Qiyamul Lail (Tahajud). Allah memrintahkan kita untuk bangun disepertiga malam terakhir dan melaksanakan shalat karena waktu tersebut menjadi waktu diijabahnya do’a-do’a kita. Rasulullah bahkan pernah Qiyamul Lail sampai kaki beliau bengkak-bengkak. Beliau melakukan hal itu karena ingin menjadi hamba yang bersyukur terhadap nikmat dari Allah. Bagaimana dengan kita? :)
  5. Memperbanyak istighfar. Saat bulan Ramadhan, pintu-pintu surga dibuka selebar-lebarnya dan pintu-pintu neraka ditutup serapat-rapatnya. Allah membuka pintu maaf kepada hambanya yang benar-benar mau bertaubat :)

Penyesalan selalu datang diakhir waktu. Jangan sampai kita menyesal karena begitu saja melewatkan Ramadhan yang penuh berkah ini.