+82

Malam hari, hujan belum selesai dengan gerimisnya. Tiba-tiba handphone yang ada di saku baju berdering. Sedikit heran karena ada nomor asing yang muncul. Lebih heran lagi karena country code number yang muncul adalah +82 :)
Ternyata kau menelpon juga, sudah lama tak mendengar suaramu yang agak cempreng hahaha X’D Masih ingat terakhir kalinya kita berjumpa 30 Agustus lalu. Saat itu selepas pulang “nguli” langsung menuju bandara CGK untuk mengantar keberangkatanmu menuju negeri gingseng :D
Apa kabar kawan? Terakhir yang saya lihat, kau berfoto disalju yang putih itu. Aaarrrggghhh kau membuatku semakin termotivasi untuk segera menyusulmu hahaha XD

+82

Advertisements

Mahasiswa Tingkat 5

“Lik, udah lulus apa belum sih kuliahnya?”. “Ulik masih kuliah? Semester berapa?”. Pertanyaan yang tertuju padaku, kemarin ketika libur lebaran. Teman dan saudaraku pada nanyain udah lulus apa belum. Dengan malu-malu dan senyum kecil akupun menjawab, “Belum, udah semester 9 nih”. :) Yah, gampangnya jawab gitu lah karena ribet kalau jelasin aku ni dari D3 terus lanjut S1 jadi lulus normal tu 5 tahun alias 10 semester, 3 tahun buat D3 dan 2 tahun buat S1. Karena mereka kira kuliah normal 4 tahun udah bisa lulus. Beginlah nasib mahasiswa tingkat lima.

Kemarin siang, sengaja lewat lorong-lorong antar gedung di kampus karena udah lama gak melakukan rutinitas ini. Berjalan sendirian dari ujung kampus ke ujung lainnya, buat ngasih undangan syukuran asisten baru di lab’ku ke lab lain yang lokasinya di ujung selatan kampus dan satunya di ujung utara. Clingak-clinguk tengak-tengok sekitar, ternyata orang-orang yang kukenal sudah tidak ada. Kampus sudah dipenuhi dengan mahasiswa-mahasiswi yang wajahnya asing buatku. Beginilah nasib mahasiswa tingkat lima.

Sabtu pekan kemarin, ketika ada acara syukuran asisten lab yang baru di salah satu laboratorium kampus. Aku datang buat menuhi undangan dari lab tersebut bareng teman lab’ku sama-sama mahasiswa tingkat lima juga :D Sesampainya disana, ternyata orang-orang yang datang sedikit yang saya kenal, itupun angkatan 2007 yang aku kenal. Dan hanya kami berdua yang satu angkatan. Beginilah nasih mahasiswa tingkat lima.

Semakin tersentak hati ini kalo denger kata: “Le, kapan koe lulus?” dan “Le, iki semester terakhir to le?”. Bingung dan gak tega mau jawab gimana. Hanya bisa tersenyum dan menjawab , “InsyaAllah diusahakan semester ini yang terakhir Bu. Maret tahun depan siap-siap aja ke Bandung buat dateng wisudanya Ulik”. Beginilah nasib mahasiswa tingkat lima.

Kemarin, ketika beres-beres ruangan di lab gak sengaja nemuin baju toga dan topi buat wisuda. Udah pengen secepatnya memakainya dihadapan kedua orang tuaku. Maret tahun depan, semoga saja. :)

Pasca Sarjana alias S2

Program pascasarjana, suatu jenjang pendidikan yang setingkat lebih tinggi dari sarjana. Biasanya sih disebut S2. Pengen nulis tema ini gara-gara dapet pengalaman tadi siang. Kebetulan sih pas lagi ada di lab ada undangan dari fakultas di kampusku buat ikutan gathering pascasarjana. Ya gak ada salahnya buat dateng, siapa tahu dapet info-info yang penting juga. Pas mau berangkat, ngajak temen biar gak sendirian ntar didalem. Hohoho, ada juga korbannya Sandy maaf ya kakak.

Prok-prok aku jalan menuju tekape yang kebetulan diadain di ruang VIP B GSG di kampusku. Nyampe didepan pintu sempet punya pikiran buat balik sih, lha yang ikutan kok gak nyampe 10 orang. Wedew, ya udah deh nekad aja. Tak disangka dapet roti dan minum pas diresepsionisnya lumayan buat buka puasa ntar. Pas ngisi buku tamu sempet minder juga padahal, ada kolom “Tahun Lulus”, pede aja aku tulis 2011 tahun lulusnya Maret 2011 Amin Ya Rabb. Eh didalem ketemu ma temen-temen yang udah lulus dan yang belum lulus ada juga ternyata. Pas gathering tu dijelasin banyak, mulai dari pentingnya kuliah S2 untuk bidang industri teknologi informasi maupun bidang akademisi dosen gitu. Status S2 buat 2 dunia itu udah bukan jadi hal yang istimewa lagi sekarang, bahkan ada juga perusahaan yang menganggap S1 dan D3 sama aja mulai dari rekruitasi pegawai ampe kerjaannya. Wah, ternyata dari penjelasan itu emang S2 memiliki poin tambah dibanding S1 apalagi D3. Jadi makin termotivasi buat kuliah pascasarjana nih.

Kuliah S2 tu biasanya 4 semester, tapi dikampus ku bisa ditempuh 3 semester kalo lancar yah. Masalah yang sering muncul tu biasanya kalo molor kuliah gara-gara thesis yang gak kelar-kelar. Jadinya ya molor kuliah, nambah waktu, nambah biaya, nambah tenaga, nambah pikiran juga. Ibarat banyak jalan menuju Dayeuhkolot, buat kuliah S2 dikampusku ada jalan masuk yang macem-macem. Fakultas Pacasarjana ada 2 program studi yaitu Teknik Elektro & Telekomunikasi dan Teknik Informatika. Kalo Elektro & Telekomunikasi ada program reguler dan modular. Program reguler sih buat mahasiswa murni tapi kalo program modular bisa buat yang sambil kerja. Kalo kuliah S2 tu katanya sih gak akan sama dengan S1 atau D3 yang terus-menerus dicekoki sama dosen sampe mahasiswanya tidur dikelas pengalaman pribadi (don’t try this at campus), karena ntar pas kuliah 30% materi dikasih dari fasilitator dan 70% mahasiswa yang aktif. Info lengkap kunjungi aja situs web pascasarjana kampusku.

Biasanya sih kalo kuliah S2 tu yang jadi pertanyaan utama dan pertama dari penanya adalah masalah biaya, tul gak? Ya emang sih biaya jadi salah satu pertimbangan utama kalo kuliah S2. Kalo dikampusku sih ada beasiswa. Tapi tentu aja ada syarat yang harus dipenuhi oleh calon mahasiswanya. Biasanya sih ada beberapa pertimbangan untuk seleksi beasiswa.

  1. IPK jaman S1nya gimana (termasuk cumlaude atau megaco mepet tiga koma)
  2. Latar belakang kondisi orang tua saat ini (kamsudnye dari orang mampu atau rakyat jelata)
  3. Usia (kalo udah tua juga mikir-mikir ngasih beasiswanya, mending yang masih produktif)
  4. Hasil nilai tes ujian masuk (jeblog atau becek)
  5. TOEFL minimal 475 (dikit lagi 500 buat ke LN)
  6. TPA (Tempat Pendidikan Al Qur’an, ya enggak lah kamsudnye Tes Potensi Akademik)
  7. Wawancara (yang paling menentukan biasanya disini nih)

Dari semua persyaratan yang ada, kok rasa-rasanya gak ada yang bisa diandalkan dariku. Hahaha, sak karepe lah, apapun syaratnya tetep niat dan usaha pasti ada minumnya teh botol sosro. Pokoke ilmu harus dicari sampai usia kita baru berhenti. Ada 2 pernyataan yang buat aku masih mau kuliah adalah “Carilah ilmu sampai ke negeri Cina” dan “Allah akan meninggikan beberapa derajat manusia yang berilmu”. Kurang lebihnya seperti itu. Semoga bermanfaat.