Rewind

Ramadhan. Selalu sukses membuatku untuk tersenyum, kemudian tertunduk, dan akhirnya menitikkan air mata. Ketika pikiran & perilaku di-rewind setahun yang lalu, akan terasa waktu berlalu sangat cepat.

Saat ini aku sangat merindukan suasana Ramadhan di kampus dulu. Ramadhan sukses membius banyak orang bertilawah di selasar MSU. MSU disore hari yang biasanya diramaikan oleh anak-anak TPA, bertambah ramai dikunjungi oleh para mahasiswa yang bertilawah disana.

Jangan bosan dengan targetan tilawah 1 juz perhari dan setoran hafalan juz 30 hehehe :)

quote

“Karena heran terhadap keluh kesah seorang mukmin akibat sakit yang dideritanya. Jika ia mengetahui apa yang ada di dalam sakit, maka ia akan lebih suka sakit hingga ia bertemu dengan Allah…”

HR. Ibnu Abu Dunya dari Ibn Mas’ud ra

Diingatkan tentang mati…

Hari itu, sungguh menyenangkan buatnya

Dia bisa berkumpul dengan keluarganya di rumah

Senang rasanya bisa menjejakkan kaki di rumah sendiri

Dan bercanda dengan adiknya yang paling kecil

Hari-hari yang menyenangkan

Tapi entah mengapa dia jatuh sakit

Dokter tak bisa menolongnya

Dia divonis menderita penyakit yang mematikan

Hidup hanya 2 bulan lagi

Kematian ada di depan matanya

Sejak itu dia menemui semua sahabatnya

Dia meminta maaf atas kesalahan yang pernah dibuat

Karena hidupnya tak lama lagi

Karena tak akan berjumpa lagi dengan sahabatnya

Sampai akhirnya waktu habis

Saatnya ajal yang menjemputnya

Tapi dia tak mau

Dia belum siap

Sungguh dia belum siap dengan kematian

Dia masih ingin memiliki waktu di dunia ini

Karena teringat dengan dosa-dosa yang terdahulu

Dia ingin menghapus dosanya dengan hanya mencintai-Nya

Tapi Malaikat Izrail sudah menjemputnya

Cerita diatas hanyalah mimpi. Dia adalah aku. Mimpi yang mengingatkan arti sebuah kehidupan yang sebentar dan dunia yang fana. Ketika nyawa sudah ada di tenggorokan, maka pintu taubat sudah ditutup. Karena hidup tak mengenal siaran tunda.

Kado Terindah

Gak kerasa umurku udah 22 tahun, tepat 28 Agustus kemarin. Gak kerasa sekarang udah jadi mahasiswa tingkat lima di kampus ini. Gak kerasa udah presiden BEM yang kelima di kampus ini dan mungkin nanti akan yang keenam diakhir tahun. Gak kerasa udah 113+40 SKS udah kulewati di D3 dan S1 pindahan ini. Gak kerasa udah 5 Ramadhan di kampus ini. Alhamdulillah Allah masih memberiku nikmat yang sangat melimpah. Terutama nikmat iman yang tiada bandingannya didunia ini.

1 September 2010. Hari yang bersejarah buatku. Pertama kalinya buka puasa bareng anak kelas di panti asuhan deket kampus. Ide yang muncul dari sohibku Fathur dan Budi yang pengen buka puasa bareng dengan anak panti asuhan. Pas ditawarin ke temen-temen dikelas, langsung deh pada oke semua dan banyak yang au ikutan dateng ke panti asuhannya. Walhasil cuma bertiga yang ngurusin semua keperluan mulai dari nyari panti asuhan, ngefixin waktu, nerima duit shadaqah dari temen-temen, pesen makanan, create acara, ngambil pesenan makanan (untung dibantuin Ekhsan yang bisa nyetir mobil), sampe ngumpulin sumbangan sembako dan pakian layak pakai buat panti asuhan. Untungnya pas teknis di hari-H banyak temen-temen yang bantuin buat ngurusin semuanya, padahal sempet dag-dig-dug karena khawatir hujan gara-gara langit udah hitam pekat. Udah pasrah pokoknya, kalo beneran hujan bakal kerepotan kita semuanya. Tapi Allah berkehendak lain, walaaupun mendungnya gak ketulungan tapi cuma gerimis kecil. Jam 4 teng ngambil pesenan makanan di kantin temenku, sampe sana makanan udah siap tapi es buah pesenan belum dibungkusin.

Waduh, diluar perkiraan ini deh pasti molor acaranya. Akhirnya diputusin buat ngangkut makanan yang udah beres pake mobil punya DKM Syamsul ‘Ulum IT Telkom (jazakallah buat pengurus DKM :D ) dan es buah yang dipesen ditungguin ampe selesai dan diangkut pake motor. Dan yang menjadi relawan buat ngangkut adalah aku sendiri & Budi. Ternyata sore-sore jalan menuju panti asuhan macet puol. Mobil tertahan dijalanan. Dengan penuh resiko, motor terpaksa dipake buat ngankut minuman tadi. Wes, intinya motor gak bisa berjalan lancar karena melebihi BAM (Beban Angkut Motor) :D. Semua yang terjadi atas kehendak Allah, alhamdulillah kami semua bisa nyampe panti asuhan dengan selamat walaupun telat, untungnya sebelum adzan maghrib :). Ternyata di panti asuhan Fathur udah dateng duluan bareng sebagian temen-temen yang lain. Agak kaget karena ada temenku yang udah kerja di Jakarta dateng buat ikutan acara ini. Senengnya bisa ketemu lagi dengan sahabat yang udah lama gak ketemu. Berkat Fathur yang udah dateng duluan, acaranya gak molor-molor amat. Kami semua kenalan dengan adik-adik di panti asuhan itu. Merasa sangat bersyukur bisa berbagi dengan mereka. Gak semua yang kita dapatkan juga didapatkan oleh orang lain.

Mungkin inilah kado terindah buat miladku. Unforgettable moment in my life. Terima kasih temen-temen kelasku yang udah ikut nyuksesin acara ini maap gak bisa disebutin satu-satu. Mungkin inilah buka puasa bareng terakhir kita dikampus :)

Jangan malu dengan Al Qur’an

Suatu hari…

Mat, ente lagi ngapain Mat? Kok kayaknya serius bener.” Tanya si Ucup penasaran. “Ah kagak Cup, nih cuma mantengin Al Qur’an” Jawab si Mamat. “Wah, tumben ente Mat.” Sahut si Ucup. Memang kagak biasanya si Mamat baca Qur’an, karena dia komikus sejati. “Surat apa yang ente baca Mat?” Tanya si Ucup. Lama nungguin jawaban dari Mamat, akhirnya si Ucup jadi penasaran. “Eh Mat, ente ditanyain malah kagak jawab. Coba lihat Al Qur’an ente. Loh kok cuma selembar doank, ente robek dari mana tu Qur’an?” Si Ucup langsung ngambil lembaran yang dipegang sama si Mamat tadi. “Busyet dah, ini bukan Al Qur’an Mat. Mentang-mentang ada tulisan arabnya, ente anggep Al Qur’an. Ini tuh petunjuk obat salep kulit. Wah parah ente Mat.” Si Mamat kebingungan mau jawab apa. Sambil agak malu-malu, dia jawab dengan suara pelan, “Maklum Cup, aye belum bisa baca Qur’an. Makanya aye belajar dikit-dikit dari kertas itu. Kirain itu juga dari Al Qur’an Cup.” Si Ucup tersenyum dan bilang, “Hehehe, ente kalau mau belajar baca Qur’an jangan asal-asalan Mat. Tapi aye salut ma ente, walaupun udah gak muda lagi ente masih mau buat kenal sama Al Qur’an. Ya udah, aye ajarin pelan-pelan baca Al Qur’an ntar habis sholat tarawih di masjid. Oke Mat?” “Siap Cup, makasih banyak ya.” Jawab si Mamat dengan senang.

Mungkin cerita tadi bisa terjadi disekitar kita. Banyak orang-orang yang masih belum bisa membaca Al Qur’an, padahal dia mengaku sebagai seorang muslim. Jangan jauh-jauh deh, dikampusku aja yang belum bisa membaca Al Qur’an gak sedikit. Tahunya pas sharing bareng dan duduk melingkar dengan adik-adik angkatan yang jadi mahasiswa baru. Mereka masih ada yang belum bisa baca Al Qur’an sama sekali, tapi ada juga yang udah bisa baca tapi belum lancar alias masih terbata-bata. Ingin rasanya mereka nanti bisa membaca Al Qur’an dengan lancar, paling tidak selama kuliah disini mereka mau belajar dan ketika lulus dari kampus ini mereka sudah bisa lancar membaca Al Qur’an. Alhamdulillah, Allah memberikan kemudahan bagi hambanya yang mau berusaha. Buktinya dikampus ada sahabatku yang punya keinginan yang sama untuk membasmi buta huruf Al Qur’an hingga akhirnya mendirikan lembaga bimbingan  Madrasah Qur’an bagi siapa saja yang mau belajar.

Dari cerita diatas, kita gak perlu malu buat belajar Al Qur’an. Walaupun usia udah gak muda lagi, Al Qur’an wajib kita pelajari. Mempelajari Al Qur’an disini dalam pengertian melaksanakan hak dari Al Qur’an itu sendiri. Weits, emang Al Qur’an punya hak ya? Jangan salam, Al Qur’an memiliki hak dari seorang muslim. Diantaranya adalah membacanya, mentadaburinya, mengamalkannya, menghafalnya, dan mengajarkannya (dakwah). Hal yang paling mudah dan yang pertama yang wajib kita laksanakan dari hak Al Qur’an adalah membacanya. Salah satu sahabatku mengatakan bahwa tilawah (membaca) Al Qur’an itu ibadah yang paling mudah dilakukan. Disebut paling mudah karena kita bisa melaksanakannya kapan saja dan dimana saja asal jangan ditoilet ya. Pahala yang dijanjikan oleh Allah juga melimpah dari tilawah Qur’an. Allah menghitungnya per huruf, bukan perkata atau perkalimat. Bisa dibayangkan sendiri ada berapa huruf yang terdapat di Al Qur’an. Subhanallah :)

Jangan pernah merasa malu untuk belajar membaca Al Qur’an. Jangan sampai menyesal dikemudian hari karena kita tidak bisa membaca Al Qur’an.

خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ الْقُرْآنَ وَعَلَّمَهُ

“Sebaik-baik kalian adalah orang yang mempelajari Al Qur’an dan mengajarkannya.” [ref]

Judulnya Bingung

Wuidih, udah gak kerasa seminggu lebih gak ngoprek lagi blog yang udah berumur hampir 2 tahun ini masih muda ya blogku. Gak ada maksud buat jenuh, males, atau gak mood buat ngeblog, tapi gak ada waktu yang pas buat nulis. Memang minggu kemarin jadi minggu yang sibuk, kuliah Semester Pendek udah di pertemuan terakhir, nyiapin Ujiannya juga belum, kerjaan di lab accessnet kampus juga banyak, ngurusin upgrading buat persiapan praktikum, ngurusin hardware software juga belum kelar, jangan ditanya kondisi kamar kostan kayak gimana lha wong udah tak tinggal sebulan lebih gara-gara aku milih hidup nggembel di lab. Whatever lah, yang penting enjoy, haha :D Aku sendiri juga bingung mau nulis apa sekarang. Padahal ide buat nulis sebenernya banyak banget, cuma mood buat mengungkapkan mereka gak tahu kenapa jemariku malas sekali menyentuh keyboard laptopku. Banyak momen yang kulewati minggu kemarin, ada tadarusan buku milik Roeslan Abdulgani dan bedah buku “Tangan Tangan Amerika Operasi Siluman AS di Pelbagai Belahan Dunia”, Backpacker ke Ujung Genteng yang mantab abiz, menikmati pekan terakhir summer school Elektromagnetika 2, Ujian Akhir Summer School, nonton film paling keren yaitu Inception,  sampe dapet info bahagia seseorang yang telah mengubah diriku untuk kenal dengan sebuah kata yaitu “tarbiyah” akan menikah ahad ini. Tapi walaupun begitu, aku bersyukur Allah masih menggratiskanku oksigen yang bisa kuhirup saat ini. Semuanya diatas udah ditakdirkan oleh-Nya.

Tiba-tiba aja aku teringat dengan tulisan salah seorang seniorku yang baru saja berkeluarga halaaah, Mas Pras. Beliau ini menuliskan sesuatu yang menurutku menggugah pikiran orang mampir aja ke blognya. Intinya sih, tetaplah menulis walaupun kamu sedang tidak ada ide untuk menulis. Menurut teoriku yang antah berantah, sekosong-kosongnya pikiran orang, kita masih bisa menuliskan kekosongan itu ke blog kita misalnya. Tulis saja belum ada judul, kayak lagunya Om Iwan Fals lagu paporit babeku tuh. Memang semuanya akan kembali kepada niat. Kalo niat nulis pasti bisa menghasilkan tulisan. Terlepas tulisan itu bagus atau tidak, bermutu atau tidak, memperngaruhi atau tidak. Yang jelas kita sudah bisa mengkomunikasikan pikiran kita melalui jari-jari kita. Tidak semua orang bisa melakukannya lho.

Gak tahu tulisan ini akan berefek kepada pembaca atau tidak, yang jelas tulisan ini bisa mencairkan pikiranku yang sedang dipusingkan dengan banyaknya hal yang harus dikerjakan. Memang Islam mengajarkan kita tidak boleh berleha-leha. Ketika kita selesai mengerjakan sesuatu, maka kita diminta untuk bergegas mengerjakan pekerjaan yang lain. Akan tetapi tubuh ini terbatas kemampuannya. Pengen rasanya punya kekuatan kayak Naruto dengan ilmu kagebunshin no jutsu-nya yang bisa mengkloning dirinya hingga ratusan, sehingga semua perkerjaanku selesai semuanya mulai dah gilanya. Tapi aku hanya manusia biasa, punya dua kaki, dua tangan, dua mata, satu jantung dan lainnya yang semuanya terkoneksi dengan otak. Ya, otak. Sebuah anugrah yang luar biasa dari Allah. “Maka nikmat Tuhanmu yang manakan yang kamu dustakan?” (QS 55:55). Keep Blog Walking :D