Desember

Bulan-bulan yang berakhiran -ber akan selalu dikenang. Karena September sampai Desember lah yang menjadi saksi segala proses yang dilalui. Empat bulan lamanya, tapi cukup singkat.

InsyaAllah dibulan ini, fase kehidupan yang baru akan dimulai.
InsyaAllah dibulan ini, dua keluarga akan menjadi satu.
InsyaAllah dibulan ini, separuh agama akan kugenapkan.
InsyaAllah dibulan ini, ada kewajiban dan hak baru yang mesti kupenuhi.
InsyaAllah dibulan ini, ada sosok baru yang akan menjadi ustadzah di madrasah kehidupan yang akan kubangun.

cilik

Sungguh indah rencana yang Allah siapkan untuk hamba-Nya.
Gak ada yang nyangka, kalau saya mendapatkan pekerjaan yang baru secepat ini. Kata orang lain sih lebih “menjamin”.
Pada bulan itu juga Bapak resmi pensiun dari dunia kemiliteran.
Dan satu bulan kemudian adik laki-laki saya menuntaskan kuliahnya setelah mengeksekusi Sidang Tugas Akhir.
Memang sudah waktunya bagi Bapak saya untuk “ngademke pikir“. Tinggal ngemong adik perempuan saya yang masih mengenyam Sekolah Dasar.
Yang pasti, semua ini sudah diatur dengan cara-Nya yang kadang gak pernah masuk dalam hitungan manusia.

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang engkau dustakan” 55:55

sersan

Heiii kamu yang di Bandung!!
Udah gak usah gelisah dengan nasib TA-mu. Kalo emang bisa lulus bulan Juli ya syukur alhamdulillah. Kalaupun gak bisa ya no problemo bro. Urusan duit buat “semester tambahan” dan kost-kostan gak perlu dipikirin. Bukan jatahmu buat mikirin hal begituan. Yang penting tu TA-nya dikerjain. Jangan niru aku yang pengen lulus cepet tapi TA-nya cuma dilihatin aja wkwkwk. Ampe dicariin sama dosen pembimbing karena jarang dateng bimbingan. Kocaknya tu nyariinnya pagi-pagi di lab dan pas banget aku lagi tidur di lab karena habis begadang :)))) Anak lab yang lain cuma ketawa-ketiwi doank ngeliat aku dengan mata masih 5 watt dikasih wejangan sama dosen pembimbing. Ngerjain TA itu yang sersan lah bro, serius tapi santai. Tapi ya jangan terlalu santai ampe nglangkahin aku yang pernah nyicipin semester 10 hehehe.

Kalaupun target cumlaude gak bakalan kekejar dan keinginan untuk memberikan kesempatan orang tua kita duduk di depan ketika wisuda gak akan terlaksana, loe tetep aja bikin gue bangga bro ;)

Beginilah efek dari ketidakjelasan proses “registrasi ulang semester baru” awal 2010 lalu. Tanpa harness pun, tower depan rektorat dilahap habis. Sore hari, cuaca cerah, dan angin tidak bertiup kencang *dari bawah sih gak kerasa, pas nyampe atas baru tau deh kalo kenceng :)))*

Nekat!!! Udah dikasih tahu sama security kampus tapi masih tetep ngeyel.

Pas naik sih ngitung anak tangga, pas turun udah ketar-ketir XD

MSU :)

Student Center *beskem cuyyy* :D

Bandung Selatan ;)

Bandung Utara :)

Special thanks to: Fathur, Budi, Ekhsan, Ndank, and Yakob :D

beliau

Yaayyyyy!!! Akhirnya bisa silaturahmi juga dengan Dosen Pembimbing TA X)))
Sudah lama gak ketemu, lebih dari 1 tahun. Pertemuan terakhirku ketika mau ngabarin kalo udah dapet kerja di Jakarta. 1 tahun gak ada kabar, ternyata bikin rasa rindu itu mak byar pet lah X)). Eehhh tiba-tiba di message lewat fb, ditanyain gimana kabarnya X)) Langsung rasa rindu itu pecah seperti jerawat yang dipithes X)) *berhubung jarang liat fb, aku baru baca messagenya yang ternyata udah dikirim seminggu sebelumnya -__-*
Dan kemudian aku rencanakan untuk bersilaturahim ke Bandung.

Semuanya masih sama dari beliau, yang beda adalah sekarang sudah mendapat gelar Doctor :) Januari 2013, beliau merampungkan pendidikan Doctor-nya.

5,5 tahun bukan waktu yang sebentar, perlu usaha yang keras, perlu kemauan yang kuat, perlu “puasa” disegala hal, dan yang pasti perlu lebih dekat dengan-Nya.

Banyak wejangan yang diberikan ketika kami bertemu. Serasa bimbingan TA di Gedung E lantai 2 dulu. 1 jam lamanya bimbingan, 30 menit diisi dengan materi dan 30 menit disusupi wejangan dalam menjalani hidup. Waktu selalu dirasa gak cukup jika mengobrol dengan beliau :)

Di negeri kita ini, orang kalau gak pinter nantinya cuma jadi tukang.

gedung B

+82

Malam hari, hujan belum selesai dengan gerimisnya. Tiba-tiba handphone yang ada di saku baju berdering. Sedikit heran karena ada nomor asing yang muncul. Lebih heran lagi karena country code number yang muncul adalah +82 :)
Ternyata kau menelpon juga, sudah lama tak mendengar suaramu yang agak cempreng hahaha X’D Masih ingat terakhir kalinya kita berjumpa 30 Agustus lalu. Saat itu selepas pulang “nguli” langsung menuju bandara CGK untuk mengantar keberangkatanmu menuju negeri gingseng :D
Apa kabar kawan? Terakhir yang saya lihat, kau berfoto disalju yang putih itu. Aaarrrggghhh kau membuatku semakin termotivasi untuk segera menyusulmu hahaha XD

+82